Header Ads

Mengejar Guinness World of Records dengan Poco-poco



Harianpati.com--Kementerian Pemuda dan Olahraga ( Kemenpora) bekerja sama dengan Federasi Olahraga Kreasi Budaya Indonesia (FOKBI) akan melakukan pemecahan rekor dunia atau Guinness World of Records (GWR) Poco-poco yang akan dilakukan oleh 65.000 peserta pada 5 Agustus 2018 mendatang. Dalam rangka menuju ke acara tersebut, terlebih dahulu dilakukan sosialisasi sekaligus lomba senam Poco-poco pada 10 Mei 2018mendatang. Pemecahan rekor dunia ini juga untuk menyambut pesta olahraga Asian Games dan Asian Para Games 2018. Sebelumnya sosialisasi dilakukan dalam pembukaan Invitasi Bola Basket Antar Media Nasional (IBBAMNAS) 2018, para peserta yang terdiri dari para awak media diberikan pelatihan singkat oleh empat orang instruktur. Tak ketinggalan Menpora Imam Nahrawi yang didampingi oleh Deputi III bidang Pembudayaan Olahraga Kemenpora Dr. Raden Isnanta M.Pd juga turut serta melakukan gerakan Poco-Poco yang nantinya akan ditampilkan dalam pemecahan rekor dunia tersebut. "Acara ini akan luar biasa dan spektakuler serta menggugah semangat masyarakat dalam rangka menyongsong Asian Games," kata Menpora Imam Nahrawi usai membuka acara Invitasi Bola Basket Antar Media Nasional (IBBAMNAS), di hall A Gelanggang Mahasiswa Soemantri Brodjonegoro, Jumat (4/5/2018). “Senam Poco-poco ini menjadi sarana untuk mendemamkan Asian Games 2018. Poco-poco cukup atraktif dan menyenangkan untuk dilakukan. Bahkan saya sudah ada ide untuk menciptakan senam Poco-poco dengan tema cabang olahraga yang bisa meraih emas di Asian Games,” imbuh Menpora. Sosialisasi lanjutan senam Poco-poco dalam rangka pemecahan rekor dunia ini akan dilakukan bersamaan dengan penutupan IBBAMNAS 2018. Menurut Hermansyah selaku Ketua Panpel IBBAMNAS 2018, sosialisasi ini dianggap perlu untuk terus mengingatkan sekaligus mengajak partisipasi masyarakat terhadap perhelatan pemecahan rekor dunia ini, disamping juga mempertegas kekayaan budaya bangsa Indonesia. "Poco-poco merupakan senam khas Indonesia, asli dari Indonesia, karya anak bangsa, sehingga kita selaku warga negara Indonesia mesti menjaga aset dan karya anak bangsa ini. Sehingga dengan adanya pemecahan rekor dunia Poco-poco yang akan dicatat oleh dunia internasional ini akan mempertegas kekayaan budaya bangsa, sehingga menutup peluang negara lain untuk mengklaim maha karya ini," ungkap Hermansyah.





No comments

Powered by Blogger.